Friday, January 8, 2010

Mertua vs Menantu
















Perhubungan yang tidak baik dan tidak bersefahaman antara mertua dan menantu perempuan memang berlaku oleh kebanyakan ramai di kalangan kita. Walaupun kadangkala ia di anggap masalah kecil yang dapat diatasi dengan memberi mereka masa untuk memahami antara satu sama lain tetapi tidak semua mertua dan menantu dapat mengatasi masalah ini. Ada juga di kalangan mereka yang masih tidak bersefahaman hingga kini walaupun sudah memiliki anak dan cucu.

Lantas, mengapakah hal itu boleh terjadi dan bagaimana cara untuk mengatasinya sehingga hubungan antara mertua dan menantu dapat hidup harmonis?. Salah satu perkara yang harus difahami terlebih dahulu adalah bagaimana cara kita mencari dan mengkaji perbezaan antara mereka.

Jika mertua seorang surirumah tangga manakala menantu pula seorang berkerjaya sebaiknya jangan memaksa untuk mendekati antara satu sama lain terlebih dahulu. Belajarlah untuk memahami situasi mereka sedikit demi sedikit. Bagi mertua tidak ada cara lain yang lebih baik selain dari menggangap menantu seperti anak sendiri dan menantu pula menganggap mertuanya seperti ibu kandung sendiri.


Ciri-ciri mertua yang baik


M - Menyayangi dan menerima menantu
E - Eratkan hubungan dan elakkan sengketa
R - Rela berkorban demi kebahagiaan
T - Tidak mencampuri urusan keluarga anak menantu
U - Usaha mewujudkan kebahagiaan dan ketenangan hidup
A - Amalkan sifat mahmudah dan jauhi sifat mazmumah


Ciri-ciri menantu yang baik

M - Menangilah hati mertua
E - Elakkan membezakan kasihsayang antara ibu sendiri dgn mertua
N - Nilaikan pengorbanan mereka
A - Anggaplah mertua sama seperti ibubapa sendiri
N - Nampakkan dan ujudkan kasih sayang terhadap mereka
T - Terimalah kebaikkan dan kelemahan menantu
U - Usahalah menjadi menantu yang baik

No comments:

Post a Comment

Post a Comment